Bossman Buat Tantangan Millionaire Race
Selamatkan Devisa Wisata ke Luar Negeri

By Redaksi SS 17 Nov 2021, 09:22:25 WIB SOSOK
Bossman Buat Tantangan Millionaire Race

Keterangan Gambar : Mardigu Wowiek Prasantyo alias Bossman Sontoloyo. (foto: dok istimewa)


Semarangsekarang.com (Jakarta) - Devisa wisata bernilai ratusan triliun rupiah per tahun yang dibelanjakan wisatawan Indonesia ke luar negeri kini harus dapat dialihkan kembali hanya untuk dibelanjakan di Indonesia saja saat ini.

Hal itu diungkapkan oleh seorang pengusaha Indonesia lulusan State University of San Fransisco dan kini memiliki 30-an perusahaan besar, Mardigu Wowiek Prasantyo, dan memiliki nama panggung Bossman Sontoloyo ketika memberikan pendapat kepada pemerintah agar devisa negara tidak berkurang secara sia-sia karena banyak warga negara Indonesia yang berlibur ke luar negeri.

Bossman mengemukakan, salah satu solusi kebangkitan ekonomi di masa pendemi dan pasca pandemi adalah memutar uang dengan cepat di dalam negeri melalui sektor wisata domestik.

“Berwisata dengan bermain dan mendapatkan uang jutaan rupiah akan mendorong semangat para pelaku wisata untuk menghabiskan waktu liburan mereka di dalam negeri,” tutur Bossman.

Berkaitan dengan situasi tersebut, lahirlah kompetisi wisata berbasis UKM yang bernama Milionaire Race. Milionaire Race pertama diselenggarakan pada 2018 di Bali dan berhasil memperoleh 6 juta viewer di sosial media 210 peserta yang mempromosikan kegiatan kebudayaan, tempat wisata kuliner dan mempromosikan UKM.

Kemudian, Milionaire Race kedua dilaksanakan di Bali pada April 2021 dengan 224 peserta setelah pandemi pertama mereda dan mengumpulkan 27 juta viewer sosial media. Upaya itu mendorong peningkatan kunjungan wisatawan domestik ke Bali dalam satu bulan 3.000 orang per hari menjadi 6.000 orang perhari, sebelum akhirnya turun kembali karena PPKM.

Di Jateng dan DIY

Bossman mengungkapkan, Milionaire Race ketiga kini akan dilaksanakan pada 18- 21 November di Jawa Tengah dan Jogja dengan bertemakan “Borobudur Milionaire Race 3”. Acara ini akan diikuti 250 peserta dan menargetkan sebanyak 50 juta viewer sosial media.

“Milionaire Race adalah program kerja sama Kemenparekraf dengan berbagai pihak swasta untuk memajukan wisata dibungkus dengan tantangan (challenge) dan permainan (games) yang berhadiah ratusan juta rupiah,” tutur Bossman.

Lebih lanjut, Bossman menjelaskan, Milionaire Race adalah cara kekinian untuk berwisata sehingga wisata itu bukan hanya melihat-lihat saja. Akan tetapi, wisata dengan pengalaman yang menarik, seru, dan ekstrem dapat diabadikan peserta acara tersebut untuk diabadikan dalam foto dan video yang di-upload pada sosial media mereka. Nanti, nilai tertinggi setiap tantangan yang dilewati para peserta akan tercatat pada besarnya jumlah viewer foto dan video yang mereka upload tersebut.

Pada setiap event, ada sekitar 35 tantangan permainan, mulai dari menari tarian daerah, membatik, kompetsisi naik becak, membuat makanan tradisional, mengenakan busana daerah sampai 100% mirip dengan contoh dimana panitia telah menyediakan puluhan ragam yang mereka harus cocokan, hingga mainan dolanan tradisonal yang harus dibuat terlebih dahulu, pastinya sangat seru.

Kemenparekraf telah merencanakan acara Milionaire Race ini akan terus dilakukan setiap tiga bulan secara bergilir ke seluruh indonesia dengan target satu miliar viewer tercapai ke seluruh dunia.

Rencananya, Milionaire Race berikutnya akan dilaksanakan di Jember, Pasuruan, Malang, Batu, yang mewakili Jawa Timur dimana pemerintah daerah diharapkan berperan aktif untuk mempromosikan daerahnya, dengan peserta hingga ribuan orang pada setiap event.

“Dengan ratusan juta viewer di sosial media akan merangsang para wisatawan untuk berkunjung ke seluruh wilayah indonesia dan akan membuat ratusan triliun rupiah uang berputar di dalam kekuatan ekonomi domestik Indonesia,” pungkas Bossman. (aria-SS)




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment