Jembatan Kaca Tinjomoyo Gagal Dibangun
Dewan Sering Ingatkan Pilih Kontraktor Berkualitas

By Redaksi SS 15 Okt 2021, 09:33:58 WIB Balaikota / DPRD
Jembatan Kaca Tinjomoyo Gagal Dibangun

Keterangan Gambar : Ketua dan wakil ketua komisi C DPRD kota Semarang Rukiyanto ,(kiri) dan Suharsono (kanan) dan jajarannya ketika melihat dari dekat proyek tersebut dalam kunjungannya belum lama ini. (foto: dok istimewa)


Semarangsekarang.com – Wakil Ketua Komisi C Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Semarang Suharsono mengaku pihaknya sudah sering menyampaikan kepada Organisasi Perangkat Daerah (OPD) atau Dinas teknis agar memilih kontraktor berkualitas. 

Hal itu disampaikan Suharsono menyikapi kegagalan pembangunan jembatan kaca Tinjomoyo akibat molornya pembangunan. “Kami sudah sering sampaikan dalam rapat dengar pendapat dengan dinas teknis dan bagian penyedia barang jasa - pilih  kontraktor yang berkualitas,” kata Suharsono dalam keterangannya, Jumat (15/10/2021) di Kota Semarang.

Menurut Suharsono, kegagalan pembangunan jembatan kaca di Tinjomoyo ini menambah kesedihan masyarakat. Sebab, menurut dia, banyak penyedia jasa yang bisa lebih profesional.

“Kegagalan pembangunan jembatan kaca kini menambah deretan gelo (sedih-red) masyarakat. Banyak penyedia yang bisa lebih profesional dan berpengalaman, tapi mengapa lagi lagi salah pilih penyedia. Pekerjaan senilai Rp 11 miliar gagal diselesaikan. Mengecewakan, ”jelasnya.

Lebih lanjut, politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini mengatakan, pihaknya sudah memperkirakan peristiwa gagalnya pembangunan jembatan kaca Tinjomoyo ini saat melakukan pemantauan.

“Saat komisi melakukan pemantauan progres pembangunan jauh dari shcedule terget yang ditetapkan, melihat metode pekerjaan yang tidak baik, kemampuan yang jauh dari pengalaman, semua rombongan menyatakan ini pasti gagal dan tidak selesai,” pungkasnya.

Untuk diketahui, berdasarkan data dari LPSE Kota Semarang proyek pembangunan Jembatan Kaca Hutan Tinjomoyo memiliki nilai pagu paket Rp 12 miliar dengan pemenang kontraktor PT Putra Nangroe Aceh. 

Proyek ini merupakan proyek dedicated atau program prioritas Pemerintah Kota Semarang. Namun, pada kenyataannya,  progres proyek tersebut justru mengalami deviasi hingga 25 persen. (subagyo-SS)




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment