Santunan Kematian KPM DTKS Diterima Tanpa Potongan


Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi ketika menyerahkan santunan kepada mereka yang berhak menerimanya. (foto: subagyo/SS)

Wujud komitmen Pemkot Semarang

Semarangsekarang.com – Sebanyak 409 keluarga duka di Kota Semarang menerima santunan kematian dari Pemerintah Kota Semarang. Ratusan keluarga tersebut merupakan Keluarga Penerima Manfaat (KPM) yang terdata dalam warga miskin DTKS (Data Terpadu Kesejahteraan Sosial).

Tidak kurang dana santunan senilai 1,227 miliar rupiah diberikan untuk periode I untuk keluarga yang kerabat atau saudaranya meninggal pada bulan November-Desember 2021 dan Januari 2022.

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi yang berkesempatan menyerahkan langsung menyebut santunan kematian tersebut sebagai wujud komitmen Pemerintah selalu hadir dalam setiap permasalahan warga, mulai dari lahir hingga meninggal.

Hal tersebut sebagaimana tercantum dalam Peraturan Wali Kota Semarang Nomor 16 Tahun 2019 tentang pemberian bantuan sosial tidak terduga berupa santunan kematian bagi warga miskin, atau tidak mampu.

Alhamdulillah, nilainya sudah meningkat dari tahun-tahun sebelumnya. Dari mulai tidak ada, kami upayakan dan dapat diberikan sebesar 500 ribu rupiah dan berangsur meningkat hingga saat ini sebesar 3.000.000 rupiah,” ungkap Hendi, sapaan akrab Wali Kota Semarang tersebut.

Penyerahan dimulai pada Senin (04/04/2022), kepada 38 KPM yang berasal dari Kecamatan Semarang Barat dan Kecamatan Tugu.

Sementara kepada 371 Keluarga Penerima Manfaat sisanya akan diserahkan bertahap pada Selasa hingga Jumat mendatang. Pada tahun 2022 ini, santunan duka untuk masing-masing KPM ditingkatkan besarannya dari yang semula dua juta rupiah menjadi tiga juta rupiah.

Tanpa potongan

Sementara itu Hendi juga menegaskan jika santunan yang diterima oleh ahli waris adalah tanpa potongan, untuk itu dirinya meminta kepada masyarakat untuk dapat segera melapor kepadanya jika ada biaya lain-lain atau potongan untuk biaya santunan kematian yang diterima.

Di sisi lain, bagi keluarga yang sedang berduka, Hendi juga berkomitmen menggratiskan biaya makam untuk TPU milik pemerintah. Dirinya pun berharap upaya tersebut dapat semakin meringankan beban keluarga duka.

“Pemerintah Kota Semarang terus berupaya meningkatkan layanan publik untuk masyarakat dari mulai lahir sampai meninggal. Pemberian santunan ini merupakan bagian dari perwujudan komitmen tersebut,” tegas Wali Kota Semarang. (subagyo-SS)

Posted in NEWS

Berita Terkait

Top