Lomba TPS Dinilai Bisa Tingkatkan Partisipasi Pemilih


Mantan Ketua Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Provinsi Jawa Tengah, Fajar Saka (berdiri) dalam sebuah acara. (foto: dok istimewa)

Semarangsekarang.com – Upaya Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang menyelenggarakan lomba mengemas tempat pemungutan suara (TPS) unik mendapat apresiasi dari berbagai pihak.

Mantan Ketua Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Provinsi Jawa Tengah (Jateng), Fajar Saka mengatakan, ini merupakan langkah menarik untuk meningkatkan partisipasi pemilih. “Saya kira tidak ada larangan membuat sayembara TPS paling unik, paling banyak partisipasi pemilih,” kata Fajar, Senin (12/2/2024) kemarin.

Proses pemungutan suara dinilai menjadi hal sakral yang harus dilakukan warga negara. Penggunaan hak pilih di bilik suara TPS juga menjadi penentu pemimpin ke depannya.

Menurutnya, upaya Pemkot Semarang tersebut adalah bukti negara hadir untuk mengajak masyarakat menggunakan hak suaranya. “Yang lebih penting mendorong pemilih hadir dengan kesadaran kritis. Jadi setelah kampanye sekian lama, kemudian mereka bisa memahami bahwa memilih adalah hak tertinggi sebagai warga negara,” ujarnya.

Termasuk juga, pihaknya mendorong Pemkot Semarang mengimbau masyarakat dapat mengabaikan segala bujuk rayu kecurangan Pemilu dari oknum yang tak bertanggung jawab. “Semua bujuk rayu dalam bentuk sembako, politik uang, bisa diabaikan dan kemudian pemilih menggunakan kuasanya memilih sesuai dengan keyakinan masing-masing,” tuturnya.

Dia menyatakan, masa tenang kampanye merupakan kesempatan pemilih untuk menentukan suaranya. Termasuk menjadi ajang pematangan teknis penyelenggara Pemilu. “Masa tenang ini adalah kesempatan pemilih untuk menentukan pilihannya dengan tenang. Bagi penyelenggara, ini bagian dari mematangkan teknis yang tinggal menghitung hari,” kata Fajar.

Sebelumnya diberitakan, Pemkot Semarang menyelenggarakan lomba saat proses pemungutan suara pemilihan umum (Pemilu) 14 Februari mendatang. Hal ini menjadi salah satu upaya meningkatkan partisipasi pemilih di tempat pemungutan suara (TPS) Kota Semarang.

Kumaidi, salah satu petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) di Kelurahan Sendangmulyo, Kecamatan Tembalang mengapresiasi diadakannya lomba tersebut. Pihaknya akan berusaha mengajak warga di TPSnya untuk berpartisipasi dalam pemungutan suara Pemilu 2024.

“Ini menjadi motivasi kami untuk bekerja lebih baik, mengawal demokrasi di tingkat TPS,” katanya (subagyo-SS)

Berita Terkait

Top